Klik untuk balik ke Laman Tranung Kite UMNO
PEROMPAK
WANG
RAKYAT !


MAHATHIR DENGAN ANJING PELIHARAAN YANG DISAYANG

Bila mahathir yang dilaknat oleh Allah dan semua makhluk sampai saja ke bumi Malaysia ini, bermulalah siri kacau bilau dan huruhara. Apa yang telah dia lantak makan dan minum semasa di ‘Black’ Afrika sana pun kita tidak tahu sebab bila sampai saja dia di negara ini, dia sudah nak gaduh dan berperang dengan semua orang. Kali ini dia cari gaduh dengan SUHAKAM pula. Sebabnya mudah sahaja. Dia tidak puas hati tentang lapuran hasil siasatan SUHAKAM yang tidak memihak kepada dia dan anjing anjing polis pemeliharaannya dalam memberi keputusan berhubung siasatan perhimpunan 100,000 rakyat di perhimpunan di Jalan Kebun-Lebuh Raya KESAS tahun lalu.

Inilah perangai mahathir silaknat, sikepala batu, sikepala taik dan si… si… si… banyak sangat bintang kehormatan yang hendak dibagi kepada dia. Dia tak boleh menerima teguran dan cemuhan. Dia tidak sanggup menerima kekalahan. Dia masih hendak mempertahankan anjing anjing peliharaannya. Rakyat semua salah, rakyat jahat, rakyat tidak disiplin. Polis anjingnya semua baik, betul, berdisiplin.

Apa yang dihadapi oleh SUHAKAM kali ini adalah ulang tayang sama seperti filem filem P.Ramlee ditayangkan berulang kali oleh RTM dan TV3. Dulu bila rakyat dan pembangkang bising tentang penyelewengan oleh Kerajaan kerajaan negeri, silaknat ini telah melantik dan tubuhkan lembaga audit yang diketuai oleh bekas Ketua Audit Negara pada masa itu dan bila semua lapuran telah siap dan tidak mengikut kehendak dan kemahuannya, mahathir melalak seperti anjing kurap dengan macam macam komen dan alasan serta andaian kepala hotaknya. Begitu juga bila Jawatankuasa Wang Awam (PAC) yang diketuai oleh seorang bekas timbalan menteri kewangan membuat lapuran tentang penyelewengan khususnya berkaitan dengan kontrak pembinaan Pangkalan Latihan Rekrut TLDM diPenggerang Johor, mahathir mengaum macam singa tua kelaparan kerana melibatkan kroninya. Kesemua lapuran itu dicampakkan ke lubang taik sebabnya tidak mengikut kriteria ‘his way’.

SUHAKAM adalah Suruhanjaya. Ditubuhkan dibawah akta yang diluluskan oleh Parlimen. Majoritinya ahli parlimen adalah ahli parti UMNO/BN yang dia sendiri menjadi kepala taik. PAS dan BA tidak pernah pun boleh menghalang sebarang pembentangan untuk kelulusan apa apa juga akta. Ini bermakna SUHAKAM telah diiktiraf oleh rakyat Malaysia dan Antarabangsa termasuk UN. Mahathir juga yang selalu mendabik dada bahawa kerajaan UMNO/BN hari ini adalah pilehan rakyat kerana majoriti. Rakyat tidak pernah sekali pun menafikan apa yang dicakap oleh benggali laknak ini walaupun rakyat tahu tentang penipuan dan putar belit dalam proses pileharaya yang sentiasa berhantu.

Dan kini bila SUHAKAM mengeluarkan lapuran hasil siasatan insiden di Jalan Kebun Klang, silaknat ini telah membidas badan bebas tersebut sebagai ‘dipengaruhi oleh sentimen liberal pemikiran ala Barat’ dan bukan untuk kepentingan negara. "Mereka (anggota Suhakam) tidak berfikir bagi kepentingan Malaysia," tuduhan serius mahathir yang dilaknat Allah yang baru tiba dari Uganda kepada SUHAKAM. Kemungkinan dalam sedikit masa lagi SUHAKAM juga akan dituduh melaksanakan tugas dan tanggungjawap yang boleh menjejaskan keselamatan negara. Jika khayalan ini direalisasikan oleh mahathir sianak haram jadah itu bermakna semua Pesuruhjaya SUHAKAM akan berada dibawah cengkamam ISA pula.

Kita pelik dan kita hairan dengan khayalan dan mimpi ngeri sibenggali laknat ini dalam mengharungi kerjaya politiknya untuk saat saat terakhirnya. Dalam soal berkaitan dengan amalan Islam dan hukum Allah Suhanwataala, dia mahukan kepada yang liberal sama seperti yang diamalkan oleh orang orang barat, AS, Turki dan Yahudi tetapi bila menyentuh tentang hak asasi manusia seperti yang disarankan oleh kebanyakkan negara barat dan AS, dia menentang pula. Ini menunjukkan mahathir si anak haram jadah ini hanya mementingkan dirinya sahaja.

Rasa tidak puas hati dengan layanan yang dia terima dari negara negara barat dan Amerika diakhir akhir ini ditambah pula dengan keengganan Mistar Bush untuk menjemput dia minum petang di Rumah Putih membuatkan dia gundah gulana. Dia memprotes AS dan barat melalui hasil lapuran SUHAKAM. Lebih memedihkan telinga dan hidungnya yang besar ialah apabila tumpuan AS, Australia dan Barat sekarang ini banyak difokuskan kepada Indonesia dan Presiden Megawati Sukarno Putri.

Mahathir silaknat dan siharam jadah ini sememangya satu jenis spesis khinzir dan anjing yang tidak tahu berterima kasih dan sebaliknya dia memang pandai menyuruh rakyat supaya berterima kasih kepadanya. Bagi SUHAKAM menyediakan lapuran setebal 66 muka surat berhubung perhimpunan di Jalan Kebun, Klang pada 5 November 2000 bukanlah satu kerja yang mudah. Mereka terpaksa menjalankan siasatan selama 20 hari untuk mendengar keterangan daripada 46 orang saksi.

SUHAKAM juga rasanya tidak berhasrat untuk menyalahkan mana-mana pihak cuma keraguan yang timbul ialah kaedah dan cara anjing anjing kepolisian bertindak dengan cara melanggar hak asasi manusia dimana anjing anjing mahathir telah menahan 125 orang dengan pelbagai deraan dan siksaan yang dilakukan termasuklah membogelkan seorang tahanan wanita.

Seperti biasa mahathir yang selalu mengigau siang mendakwa penunjuk perasaan di Jalan Kebun, Kelang itu mahu menjadikan Malaysia seperti Indonesia di mana demonstrasi boleh menjatuhkan kerajaan dan dia menganggap sebagai satu fenomena baru. Dia jangan menganggap bahawa fenomena seperti itu tidak boleh terjadi di Malaysia. Dia jangan lupa tentang slogan ‘Malaysia Boleh’ yang dia pelopori. Kesabaran orang melayu ada hadnya. Minyak sudah tersimbah dan disimbah oleh mahathir silaknat. Lebih baik dia berhati hati untuk bermain dengan api kerana rakyat hanya menanti batu api saja lagi.

Mahathir silaknat merasa tidak puas hati terhadap Suhakam kerana lapuran tersebut lebih banyak menyalahkan anjing anjingnya. Dia mendakwa SUHAKAM tidak memberi pertimbangan kepada keterangan yang diberikan oleh polis pada masa siasatan itu dengan alasan anjing anjingnya itu menjalankan tugas dalam keadaan tertekan bagi menangani perhimpunan haram pada 5 November 2001 yang lepas.

"Itu pendapat dia (Suhakam) dan dia hanya lihat dari satu sudut dan nampak polis jahat. Kadang-kadang polis kena guna kekerasan kerana orang-orang ini (penunjuk perasaan) juga guna kekerasan," katanya. Seperti biasa mahathir silaknat ini akan membuat perbandingan dengan suasana di beberapa tempat seperti diGenoa, Itali, Seattle (Amerika Syarikat) dan Vancouver (Kanada), kononnya polis disana bertindak dengan lebih ganas dan teruk malah di Genoa katanya penunjuk perasaan ditembak dan digilis dengan kereta.

Menyalahkan orang lain adalah falsafah silaknat ini. Hampir 100,000 orang rakyat Malaysia dituduh bersalah kerana perhimpunan tersebut dan polis polis anjing peliharaannya tetap tidak bersalah. Apakah kita masih belum sedar lagi. Apakah rakyat Malaysia masih belum sedar lagi. apakah orang orang melayu masih belum sedar lagi.

Kalaulah rakyat Malaysia semua sudah sedar sekarang ini elok benarlah bagi dia kalah dan bagi UMNO/BN kalah dalam pileharaya ke 11 pada tahun 2004 nanti. Pada masa itu apa yang dia nak buat dan apa yang dia nak kata. Mau atau tak mau dia akan terpaksa terima juga kekalahan. Kita boleh tengok macam mana mahathir dan UMNO/BN akan melebek pacak kepala kebawah dengan telurnya yang dah lanjut tergonteng TETAPI kalaulah rakyat negara ini masih tidak sedarkan diri lagi pada masa itu dan masih juga nak memilih UMNO/BN taik menjadi kerajaan, kita tak tahu nak kata apa lagi. Memanglah rakyat terutama sekali orang melayu, semuanya dungu, banggang, bahalul, mangkuk hayun. Tidak perlu lagi pada masa itu ada mana mana orang melayu atau rakyat negara ini yang merungut tentang kezaliman yang bakal menjelma dengan lebih drastik dan futuristik.

DONMONTOYA






        
Ke atas    Balik Menu Utama    Tarikh artikal diterbitkan : 23 Ogos 2001

Diterbitkan oleh : Lajnah Penerangan dan Dakwah DPP Kawasan Dungun, Terengganu
Laman Web : http://clik.to/tranung dan Email : [email protected]